Kisah Awal Mula Merebaknya Spyware WhatsApp

ANALISADUNIA.COM,Jakarta – Adanya celah di WhatsApp, yang dapat dieksploitasi sebuah spyware, telah menyita perhatian pada pekan ini. Berikut kisah awal mulanya spyware itu merebak.

Sekilas pengingat, sebuah spyware dikabarkan bisa menyusup masuk ke ponsel pengguna via WhatsApp Call dengan memanfaatkan celah yang ada pada aplikasi WhatsApp.

Kecanggihan spyware tersebut bikin WhatsApp Call yang tak dijawab pun tetap bisa membuat spyware tersebut menjangkit. Ngerinya lagi, telepon tak terjawab alias missed call itu pun bisa hilang sendiri dari log WhatsApp.

Nah, kerentanan WhatsApp dan indikasi mengenai eksistensi spyware tersebut kali pertama dimunculkan oleh seorang pengacara asal Britania Raya — yang sejauh ini tidak diungkap namanya.

Guardian menyebutkan, pengacara tersebut sudah merasakan keanehan-keanehan tertentu sejak beberapa bulan lalu. Ia pun berkonsultasi dengan Citizen Lab, spesialis siber yang berbasis di University of Toronto.

“Dua bulan lalu aku mulai mendapatkan telepon video WhatsApp pagi-pagi buta, di jam-jam yang tidak biasa. Aku pun curiga dan menghubungi Citizen Lab,” kata si pengacara kepada Guardian.

“Mereka langsung mulai melakukan penyelidikan dan mereka juga berkoordinasi dengan WhatsApp, yang juga telah melihat aktivitas tidak biasa di sejumlah ponsel lain,” ujarnya.

Dari situlah kemudian pengacara tersebut dihadapkan pada nama Pegasus. Ini merupakan salah satu spyware paling canggih di dunia, hasil buatan perusahaan asal Israel bernama NSO Group.

“Di akhir pekan itu Citizen Lab berhasil menemukan bahwa ada usaha tertentu yang menarget ponselku, dengan menggunakan Pegasus. Pada Minggu malam Citizen Lab mengatakan bahwa itu memang sebuah upaya menjadikanku target,” katanya.

“Ada pemerintahan-pemerintahan yang telah menggunakan teknologi ini seperti Arab Saudi, Meksiko, dan Uni Emirat Arab. Tapi menurutku upaya ini tidak mengatasnamakan pemerintahan,” tutur si pengacara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *